Astaga! Uskup ini Dipenjarakan Selama  26 Tahun

Sehari setelah mengasingkan sebagian besar tahanan politiknya ke Amerika Serikat, rezim Nikaragua menghukum Uskup Álvarez 26 tahun penjara.

Setelah menolak pergi bersama 222 tahanan politik lainnya yang diterbangkan ke AS pada hari Kamis, Uskup Rolando Álvarez dijatuhi hukuman 26 tahun penjara di Nikaragua.

Menurut laporan media yang dikutip NPR, “Álvarez berhenti di tangga menuju pesawat dan berkata, ‘Biarkan yang lain bebas. Saya akan menanggung hukuman mereka.’”

Álvarez selalu mengkritik rezim Daniel Ortega secara terbuka. Pada Mei 2018, dia menjadi bagian dari tim Konferensi Waligereja yang mencoba menengahi antara Ortega dan oposisi.

Dialog dengan cepat terhenti, menyebabkan protes keras yang ditanggapi dengan represi kekerasan. Ketegangan meningkat sejak saat itu.

Pada Mei 2022, dia mengumumkan puasa tak terbatas untuk memprotes penganiayaan terhadap Gereja oleh otoritas.

Akhirnya, setelah memprotes penutupan beberapa stasiun radio Katolik oleh Ortega, dia ditempatkan di bawah tahanan rumah (tidak teratur dan paksa) karena “kejahatan terhadap spiritualitas”.

Dalam persidangan awalnya, Álvarez dituduh melakukan “kejahatan konspirasi untuk merusak integritas nasional dan penyebaran berita palsu melalui teknologi informasi dan komunikasi yang merugikan negara dan masyarakat Nikaragua.”

Akhir pekan ini, seorang hakim muncul di televisi negara dan mengatakan pastor itu telah dinyatakan sebagai pengkhianat dan dijatuhi hukuman 26 tahun penjara. Dia juga dicabut kewarganegaraan Nikaragua-nya.

Uskup Eropa Dukung Pastor Nikaragua

Dalam sebuah surat awal pekan ini, Kardinal Jean-Claude Hollerich dari Luksemburg, Presiden Komisi Konferensi Waligereja Uni Eropa (COMECE), menyuarakan dukungannya bagi para uskup Nikaragua di tengah penganiayaan Ortega terhadap para imam dan Uskup di negara itu.

Surat Hollerich ditujukan kepada Uskup Carlos Enrique Herrera Gutiérrez dari Jinotega, yang bertindak sebagai Presiden Konferensi Waligereja Nikaragua.

Menurut Crux, surat itu menjelaskan bahwa para uskup Eropa “mengikuti dengan sedih dan prihatin dengan situasi di Nikaragua, dan penganiayaan yang dialami Gereja kita dan beberapa anggotanya di negara itu baru-baru ini.

Hollerich menekankan kasus Uskup Rolando Álvarez dari Matagalpa dan banyak pendeta dan awam juga menghadapi ancaman hukum dari rezim Ortega.

Paus Fransiskus berbicara tentang uskup setelah berdoa Angelus tengah hari pada hari Minggu, dengan mengatakan:Berita dari Nikaragua sangat menyedihkan saya. Saya tidak bisa tidak mengingat dengan keprihatinan Uskup Rolando Álvarez dari Matagalpa, yang sangat saya sayangi, dijatuhi hukuman 26 tahun penjara, dan juga mereka yang telah dideportasi ke Amerika Serikat. (tD/Ale)