Hasil Survei untuk Para Imam, Berapa Persen yang Aman, dan yang Mau Gantung Jubah?

402
Tetaplah setia. (ilustrasi)

Sebuah survei terhadap para imam Katolik AS baru-baru ini menemukan bahwa mayoritas imam bahagia dalam panggilan mereka. Hampir setengahnya menunjukkan tanda-tanda awal kelelahan karena beban kerja yang meningkat karena jumlah mereka yang semakin berkurang. Penelitian dilakukan oleh The Catholic Project terhadap 3.516 imam dari 191 keuskupan Katolik AS.

Kesejahteraan

Survei mengukur kepuasan para imam AS melalui daftar 10 pertanyaan yang mencakup dimensi-dimensi kunci kesejahteraan. Ini termasuk: kebahagiaan dan kepuasan hidup, kesehatan mental dan fisik, rasa makna dan tujuan, karakter dan kebajikan, dan hubungan sosial yang erat. Rata-rata skor kesejahteraan adalah 82% untuk imam dan 83% untuk uskup.

Secara keseluruhan, 77% imam dan 81% uskup dapat dikategorikan sebagai “berkembang” dalam panggilan mereka.

Ditemukan bahwa 4% imam berpikir untuk meninggalkan imamat dan banyak lagi yang menunjukkan tanda-tanda kelelahan mental yang dapat menyebabkan “kelelahan” dalam pelayanan imamat mereka.

Habis Terbakar

Untuk menilai kemungkinan “kelelahan” seorang imam, The Catholic Project memeriksa tiga indikator, yang diambil dari “Studi Berkembang dalam Pelayanan oleh psikolog Notre Dame Matt Bloom.” Indikatornya antara lain: sinisme, perasaan terkuras secara emosional, dan merasa lelah setelah bekerja pelayanan.

Ditemukan bahwa 45% dari para imam yang menanggapi menunjukkan setidaknya satu indikator kelelahan dalam pelayanan mereka.

Studi ini menemukan bahwa kelompok dengan tingkat indikator “kelelahan” tertinggi yang dilaporkan adalah imam diosesan (50%), diikuti oleh imam tarekat (33%).

Hanya 9% yang ditemukan menunjukkan “kelelahan parah”, yang berarti menunjukkan banyak indikator.

Studi ini juga menemukan bahwa imam yang lebih muda jauh lebih mungkin untuk “kelelahan” daripada rekan-rekan mereka yang lebih tua.

Kesenjangan ini paling jelas terlihat pada imam diosesan, di mana 60% imam di bawah usia 45 tahun menunjukkan tanda-tanda kelelahan, dengan tambahan 8% melaporkan “kelelahan parah”.

Kesenjangan tersebut mendekati sekitar 45% pada kelompok usia 45-60 tahun dan terus berkurang pada kelompok yang lebih tua dari ini.

Percaya pada Uskup

Studi tersebut menyarankan beberapa penjelasan untuk tingginya tingkat indikator “kelelahan” di antara para imam AS. Kondisi kekurangan imam sebagai penyebab meningkatnya beban kerja menjadi perhatian khusus.

Faktor lain yang ditemukan survei untuk mengurangi rasa kesejahteraan para imam adalah perspektif mereka tentang para uskup.

Kurang dari setengah (49%) imam diosesan menyatakan keyakinannya pada uskup mereka sendiri dan kurang dari seperempat (24%) mengatakan mereka memiliki “kepercayaan pada kepemimpinan dan pengambilan keputusan para uskup” secara keseluruhan.

Dalam sebuah penjelasan, seorang imam diosesan yang tidak disebutkan namanya berkomentar: “Saya tidak terlalu memercayai sebagian besar uskup. Saya akan menunjukkan kepada mereka semua rasa hormat yang besar. Dan jika saya berada di keuskupan mereka, saya akan benar-benar melayani mereka dan berusaha. Tetapi hanya melihat ke seluruh Amerika Serikat dan melihat ke banyak uskup … Saya akan mengatakan bahwa saya memiliki pendapat negatif secara keseluruhan tentang para uskup di Amerika Serikat … Mereka benar-benar bukan pemimpin atau mereka hanya semacam bunglon … ingin memanjat tangga.”

Studi ini mencatat bahwa “erosi kepercayaan” antara uskup dan imam dapat menyebabkan penurunan 11,5% dalam rasa kesejahteraan seorang imam. Ditemukan juga bahwa rasa percaya yang tinggi terhadap uskup seorang imam dapat sangat memengaruhi rasa kesejahteraan seorang imam. Mereka yang melaporkan kepercayaan yang kuat pada uskup mereka ternyata jauh lebih baik daripada yang lain.

Untuk bagian mereka, 92% dari uskup yang menanggapi mengatakan mereka akan membantu seorang imam dengan perjuangan pribadi dan kemampuan terbaik mereka.

Namun, para imam yang menanggapi tidak sependapat dengan hal ini, karena hanya 36% dari mereka yang mengatakan bahwa mereka akan merasa nyaman mendekati uskup mereka dengan masalah pribadi.

Rekomendasi

Survei diakhiri dengan menanyakan kepada para imam tindakan yang ingin mereka lihat untuk meningkatkan kepercayaan mereka kepada uskup mereka.

Satu saran adalah untuk memperkuat hubungan pribadi antara imam dan uskup; untuk membentuk ikatan ayah dan saudara daripada majikan dan karyawan.

Lain adalah bagi para uskup untuk menjaga jalur komunikasi terbuka dengan para imam mereka, terutama mengenai masalah keuangan dan penugasan.

Para imam juga menyatakan bahwa mereka ingin melihat lebih banyak transparansi dalam proses peninjauan untuk tuduhan pelecehan.

Krisis pelecehan di Gereja ditemukan menjadi salah satu penyebab paling umum untuk indikator “kelelahan”, serta alasan utama yang dikutip untuk kurangnya kepercayaan pada para uskup.

Akhirnya, para imam mengatakan, mereka ingin melihat lebih banyak akuntabilitas dari para uskup AS.

Seorang responden mencatat: “Para uskup harus memiliki seseorang yang bertanggung jawab kepada mereka. Tidak ada sistem checks and balances dengan kewenangannya.” (Sumber: aleteia)