Sadis! Seorang Imam Katolik jadi Korban Penembakan

140
Pastor Felipe Vélez Jiménez, korban penembakan. (ist)

Seorang Pastor Meksiko ditembak di wajahnya sekitar tengah hari pada tanggal 28 Juli, saat mengendarai mobilnya di negara bagian Guerrero.

Menurut sebuah pernyataan dari Konferensi Waligereja Meksiko, Pastor Felipe Vélez Jiménez, pastor paroki St. Gerard Maria Majella di kota Iguala, di Keuskupan Chilpancingo-Chilapa, “ditembak di tulang pipi kanan. Ketika itu Filipe sedang mengemudikan kendaraannya di daerah Chilapa, di Negara Bagian Guerrero.

“Saudara imam kami dipindahkan ke rumah sakit di mana dia dibius dan keluar dari bahaya,” kata konferensi itu dalam pernyataannya yang dirilis pada 28 Juli malam.

Para uskup Meksiko mengungkapkan rasa terima kasih mereka kepada seluruh tim dokter yang merawat Pastor Filipe. Mereka menyatakan menolak tindakan kekerasan mengerikan yang terjadi di Meksiko itu.

“Kami berdoa agar Tuhan memberi kami kedamaian. Kami rindukan itu, dan kami berdoa untuk pertobatan para penjahat yang menyebabkan begitu banyak penderitaan bagi masyarakat,” tambah para uskup.

Berbicara dengan Milenio Televisión 28 Juli, Pastor Filiberto Velázquez, seorang teman imam yang terluka, mengatakan bahwa kekerasan di Meksiko tidak lagi menghormati siapa pun, itu sudah sampai ke gereja, para imam, dan ini semakin intensif.

“Kami prihatin. Kami berharap pihak berwenang dapat melakukan penyelidikan untuk menentukan siapa yang bertanggung jawab atas serangan ini,” kata Pastor Fileberto Velázquez.

Velázquez menunjukkan bahwa “kehadiran kejahatan terorganisir sangat kuat” di wilayah tersebut, jadi “kami tidak mengesampingkan bahwa mereka mengacaukannya dengan orang lain.”

Uskup Chilpancingo-Chilapa, José de Jesús González Hernández, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “Pastor Felipe dirawat oleh para spesialis, yang memberi tahu kami bahwa dia dalam kondisi buruk, tetapi stabil, yang memberi kami harapan besar untuk kesembuhannya.”

Prelatus itu mengatakan bahwa “sebagai Gereja Lokal, di Negara Bagian Guerrero kami, kami bekerja dan selalu menyatakan diri kami mendukung pembangunan perdamaian dan tatanan sosial di negara kami, dan khususnya di Keuskupan kami, dan kami percaya bahwa ini bukan alasan untuk jenis tindakan kekerasan ini.”

Dia menambahkan, “Masyarakat perlu mengetahui bahwa otoritas dan institusi yang bertanggung jawab atas keamanan dan keadilan bekerja untuk melindungi dan merawat mereka, serta untuk memastikan bahwa impunitas tidak lagi konstan dalam memberikan keadilan dan perhatian kepada mereka. dan penyelidikan kejahatan.”

Kantor Kejaksaan Agung Negara Bagian Guerrero menyatakan di media sosial bahwa mereka telah membuka “file yang menyelidiki mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan Cedera Senjata Api.”

“Agen dari Polisi Investigasi Kementerian dan personel dari Layanan Ahli pergi ke tempat kejadian untuk melakukan penyelidikan terkait untuk menentukan fakta,” kata pernyataan kantor AG.

“Kantor Guerrero AG menegaskan kembali komitmennya untuk memerangi impunitas dan tindakan kriminal, untuk menjamin perdamaian dan keamanan rakyat Guerrero,” unggahan media sosial itu menyimpulkan.

Menurut media lokal, dalam tiga setengah tahun pemerintahan Presiden Andrés Manuel López Obrador, hampir 130.000 orang telah dibunuh di Meksiko.  Dalam periode yang sama, tujuh imam Katolik telah dibunuh.

Menurut angka resmi, dari 1 Januari hingga 28 Juli 2022, 15.232 pembunuhan telah dilakukan di Meksiko.

Gereja Katolik di Meksiko telah meminta umat beriman untuk bergabung dalam “Hari Doa untuk Perdamaian” selama bulan Juli. 31 Juli akan secara khusus didedikasikan untuk berdoa dalam Misa “bagi para pelaku” dan “pertobatan hati mereka.” (Sumber: CNA)