Uskup Stanislav Schyrokoradiuk: Orang Ukraina Korban Perang, Rakyat Rusia Korban Propaganda

72

TEMPUSDEI.ID-Uskup Katolik Odessa, Stanislav Schyrokoradiuk mengatakan kepada Aid to the Church in Need bahwa Ukraina akan mengambil “Jalan Salib” daripada mengorbankan kemerdekaannya.

Bagi Uskup Schyrokoradiuk, salah satu alasan utama invasi ke Ukraina adalah cara penduduk Rusia mendapat informasi yang salah:

“Kami orang Ukraina adalah korban perang; rakyat Rusia adalah korban propaganda.” Selasa lalu, uskup mengambil bagian dalam konferensi online di markas besar internasional yayasan Katolik Aid to the Church in Need (ACN).

Menurut Uskup Schyrokoradiuk, perang itu “bukan konflik antara dua bangsa kita.” Namun, orang-orang yang tinggal di Rusia tidak memiliki akses ke informasi lengkap, “oleh karena itu banyak dari mereka akan mendukung pemerintah Rusia.” Ini menambah lebih banyak bahan bakar untuk agresi. “Saya berharap mata mereka terbuka, sehingga perdamaian bisa datang,” kata Schyrokoradiuk.

“Teruslah berjalan di jalan kebebasan, bahkan jika itu bagi kita semua adalah jalan Salib”.

Mengambil pandangan yang lebih luas untuk Ukraina, uskup menekankan bahwa negaranya tidak memiliki alternatif untuk kemerdekaan, kebebasan dan orientasi ke Eropa. “Itulah cara kami yang telah kami pilih. Kami ingin terus berjalan seperti ini, bahkan jika itu bagi kami semua adalah jalan Salib.”

Uskup mengatakan bahwa kotanya Odessa saat ini berada di “pusat perang.” Setiap hari ada sirene serangan udara dan serangan. “Begitu banyak reruntuhan, begitu banyak air mata, begitu banyak darah di negara kita.” Pada bulan pertama perang, ratusan anak terbunuh atau terluka parah. “Anak-anak kehilangan tangan atau kaki dalam pengeboman itu; itu mengerikan!”

Pelabuhan Odessa saat ini diblokade. Namun, tentara Ukraina telah mampu mengusir angkatan laut Rusia.

Bangunan Gereja juga Hancur

Situasi tegang di dua pelabuhan lain Kherson dan Mykolaiv di timur laut. “Kherson telah sepenuhnya diduduki, dan meskipun tentara Rusia telah ditarik keluar dari Mykolaiv, ada serangan udara setiap hari,” jelas Uskup Schyrokoradiuk.

Pada malam hari tanggal 28-29 Maret sebuah bangunan milik paroki Katolik juga dihancurkan dalam sebuah serangan, uskup melaporkan, ”Namun demikian, banyak orang di Mykolaiv ingin tinggal, dan itu adalah keprihatinan besar saya.” Semua imam di daerah konflik juga tetap tinggal. “Para imam berkendara dari desa ke desa membawa barang-barang bantuan kepada orang-orang. Mereka sangat berkomitmen pada pekerjaan mereka, meskipun itu sangat berbahaya.”

Bantuan Kemanusiaan Sebagian Besar Dijamin

Sejak jalur laut terputus, Keuskupan Odessa-Simferopol telah mengorganisir kendaraan barangnya sendiri, yang mengambil makanan dan obat-obatan dari Lviv di Barat, seringkali dengan risiko nyawa. Lviv adalah titik distribusi pusat untuk barang-barang yang datang dari Polandia dan negara-negara di Barat.

Penyediaan kemanusiaan di wilayah Odessa sekarang sebagian besar telah diamankan. Kata uskup: “Kami membantu tanpa memandang agama atau kebangsaan – orang-orang dari 120 negara tinggal di Odessa.” Kerjasama dengan denominasi Kristen lainnya dalam membantu penduduk yang menderita berjalan sangat baik, termasuk dengan Gereja Ortodoks Ukraina dan Protestan.

ACN juga merupakan dukungan penting. Tidak hanya yayasan yang pertama menawarkan bantuan, tetapi juga berkomitmen untuk membiayai kendaraan lebih lanjut sehingga penyediaan dapat terjamin bagi masyarakat di desa-desa terpencil. “Kami sangat tergerak oleh solidaritas itu,” tegas Uskup Schyrokoradiuk.

Secara keseluruhan, orang-orang di daerah perang berpegangan erat; bahkan ada optimisme, tegas uskup itu. “Orang-orang tidak kehilangan selera humor mereka dan mencoba melihat sisi positif dari kehidupan. Begitulah Odessa!”

Setelah dimulainya perang di Ukraina, ACN mengirimkan paket darurat sebesar 1,3 juta euro. Proyek bantuan lebih lanjut sedang dalam perjalanan. Dukungan tersebut membantu para imam dan religius yang bekerja di seluruh negeri dengan pengungsi, di panti asuhan dan di panti jompo. (tD)