Umbu Landu Paranggi, Pergimu Dalam Balutan Misteri

582
Umbu Landu Paranggi, legenda dunia kepenyairan Indonesia (foto: Ist)

Oleh Agust G Thuru, salah seorang penyair di Bali yang mengagumi Umbu

Umbu Landu Paranggi dan Agust G. Thuru

Nama Umbu Landu Paranggi saya kenal sejak SPGK Santo Don Bosco Maumere antara 1976-1977. Waktu itu saya mulai gemar menulis puisi. Beberapa puisi saya yang dikoleksi oleh guru bahasa Indonesia ibu Veronika Lara, BA membuat saya seolah mengenal atau bahkan pernah bertemu dengan Umbu Landu Paranggi. Padahal, jangankan bertemu, namanya saja baru saya dengar  saat menempuh pendidikan  di SPGK Don Bosco itu.

Pada Pebruari 1976  ibu Vero  Lara meminjami saya buku Antologi  Puisi  9 Penyair Yogyakarta  yang terbit tahun 1968. Salah satu puisi Umbu yang membuat saya membaca berulang-ulang  adalah puisi berjudul “Ibunda Tercinta” . Puisi yang ditulis tahun 1965  tanpa tanggal dan tanpa bulan. Puisi ini membawa saya larut dalam suasana batin karena pada 5 November 1975 dan 19 November 1975  saya kehilangan bapak dan ibu.

Penyair Umbu Landu Paranggi menulis tentang “Ibunda Tercinta”  dengan kata-kata sederhana yang mudah saya pahami sebagai pemula yang mulai menyukai puisi dan cerpen. Puisi itu terdiri dari tiga bait dan masing-masing bait terdiri dari  empat baris. Umbu melukiskan “Ibu Tercinta”  sebagai berikut: Perempuan tua itu senantiasa bernama/duka derita dan senyum yang abadi/tertulis dan terbaca jelas kata-kata puisi/dari ujung rambut sampai telapak kakinya.

Di bait kedua Umbu menuliskan “Ibu Tercinta”  sebagai berikut: Perempuan tua itu senantiasa bernama/korban, terima kasih, restu dan ampunan/dengan tulus setia telah melahirkan/berpuluh lakon, nasib dan sejarah manusia.

Dan di bait ketiga Umbu menulis: Perempuan tua itu senantiasa bernama/cinta kasih sayang, tiga patah kata purba/ di atas pundaknya setiap anak tegak berdiri/menjangkau bintang-bintang dengan hatinya dan janjinya (Umbu Landu Paranggi,1965).

BACA JUGA:  Untuk Dirjen Bimas Katolik, Perlu Beri Peluang bagi Orang Daerah

Puisi “Ibu Tercinta” sangat memengaruhi saya untuk gemar menulis puisi, yang waktu itu saya tulis dalam sebuah buku catatan harian. Jadi ke manapun saya pergi buku catatan harian itu tak pernah  saya tinggalkan. Saya  sering membandingkan puisi Umbu “Ibu Tercinta” dengan  puisi yang saya tulis pada  9 November 1975 berjudul “Pertemuan Terakhir”.

Puisi “Pertemuan Terakhir” saya tulis di depan tubuh ibu saya yang kaku karena sakit bertahun-tahun. Tubuh perempuan kaku/ raga yang mengerut/ tergolek tanpa daya/ ibu engkau menderita/ di tahun-tahun peziarahan.

Dalam dera raga yang lemah/kulihat jiwamu kuat/dari bibir daraskan senyum/bola matamu penuh cinta/menikam jiwaku.

Aku ingin tetap di sini/bersamamu sampai waktu tiba/tapi masih ada bisikmu/terbanglah anakku/memetik satu bintang/agar ketika ibu pergi/engkau masih menanam benih/di jalan salibmu (Maghilewa, 9 November 1975)

Puisi ini merupakan  karya saya  yang kedua yang saya tulis. Puisi pertama “Doa di Pusara Ayah” saya tulis di makam  ayah saya pada 8 November 1975. Saya membandingkan puisi Umbu dan puisi saya. Bagi saya  jika Umbu menulis puisi dengan bahasa sederhana dan mudah dipahami, maka saya pun bisa melakukan seperti yang umbu lakukan. Sejak 1976 itulah  saya tertarik menulis puisi sampai hari ini.

Kerinduan untuk bertemu dengan Umbu Landu Paranggi  sungguh membuncah. Ketika tahun 1980-an  saya sempat ke Yogyakarta, sempat mampir di Malioboro untuk mencari sosok Umbu Landu Paranggi. Namun ternyata, ia telah menghilang  secara misterius dari Yogyakarta. Orang-orang yang mengenalnya juga mengatakan, dia hilang lenyap entah ke mana.

Namun, bagi saya, nama Umbu Landu Paranggi itu  sungguh membekas. Ada tekad dalam diri saya, suatu saat  saya harus bertemu dengan orang yang bernama Umbu Landu Paranggi itu. Terakhir, di tahun  1987  saya mendengar bahwa Umbu Landu Paranggi di Bali dan menjadi penjaga  gawang halaman  budaya di Bali Post. Sayangnya saat itu, untuk bertemu Umbu sangatlah sulit.

BACA JUGA:  Mayjend TNI dr. Albertus Budi Sulistyo, Kapuskesad dan Dokter Kepresidenan dari Bekasi

Tahun 1998  saya mulai menetap di Bali dan bekerja di sejumlah media cetak. Keinginan untuk bertemu dengan Umbu Landu Paranggi masih terus mendesak. Namun justru jalan ke pertemuan itu semakin misterius. Teman-teman mengatakan, hanya orang-orang tertentu yang bisa bertemu dengan Umbu.

Sejak 2017  lalu saya aktif mengikuti kegiatan kepenyairan  di  Komunitas Sastra Jati Jagat Kampung Puisi Bali yang terletak di Jalan Cok Tresno Agung. Dan saat itulah  saya bertemu pertama kali dengan Umbu Landu Paranggi. Penampilannya sangat sederhana. Ia cenderung pendiam, tetapi kalau sudah bicara  dia akan meledak-ledak. Bagi dia, bicara puisi sama dengan bicara nyawanya.

Sejak pandemi corona melanda hidup manusia, kami jarang bertemu. Hari ini saya mendengar berita, membaca banyak ucapan duka melalui media sosial bahwa penyair besar itu telah pergi menghadap Bapa di surga. Umbu telah menyudahi petualangannya  di dunia kepenyairan.

Penyair Umbu Landu Paranggi lahir  di Kananggar, Paberiwai, Sumba Timur, NTT,  10 Agustus 1943. Dalam dunia sastra Indonesia  Umbu dikenal sebagai sosok yang misterius bahkan sejak tahun 1960.Tahun 1968  ia membentuk Persada Studi Klub (PSK) yang merupakan komunitas penyair di Yogyakarta.

Komunitas ini dipelopori Umbu yang waktu itu mengasuh rubrik sastra “Persada”  di majalah Pelopor bersama beberapa sahabat antara lain Teguh Ranusastra Asmara, Ragil Suwarna Pragolapati, Iman Budhi Santoso, Suparno S. Adhy, Mugiyono Gito Warsono dan M. Ipan Sugiyanto  Warsono. Bergabung pula anak muda seperti Emha Ainun Nadjib dan Linus Suryadi, AG. Umbu dikenal dengan julukan Presiden Malioboro.

Tahun 1975  Umbu pindah ke Bali bergabung dengan Bali Post. Menyusul tahun 1977 PSK bubar bersamaan dengan ditutupnya penerbitan Mingguan Pelopor Yogyakarta.

BACA JUGA:  Joko Pinurbo: Tetap Berkarya di Tengah Korona Karena Imajinasi Tidak Dibatasi

Umbu Landu Paranggi mengembuskan nafas terakhir pada  dini hari Selasa 6 April 2021 pukul 03.55 wita. Ia dirawat di Rumah Sakit Bali Mandara sejak 3 April 2021 lalu. Indonesia kehilangan penyair besar yang baik langsung atau tidak langsung telah melahirkan banyak penyair. Nusa Tenggara Timur (NTT)  kehilangan  sosok penyair besar menyusul Gerson Poyk yang namanya melegenda itu. Selamat jalan Umbu. Di surga, engkau bebas menyair.

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here