Mari Berziarah ke Tujuh Gereja Artistik dan Penuh Daya Spiritual di Roma

243
Pemandangan bagian tengah Basilika Santo Petrus di Roma.

Basilika Santo Petrus dan Santo Paulus di Luar Tembok adalah dua perhentian pertama di rute ini yang berasal dari Abad Pertengahan.

Kota Roma telah lama menjadi tujuan ziarah yang penting. Sejak awal abad ke-4, orang Kristen telah datang ke Kota Abadi karena makna religiusnya yang tak tertandingi.

Hanya Roma yang menawarkan kemungkinan untuk menghormati makam Rasul Petrus dan Paulus, para martir Kristen awal di Katakombe, dan banyak orang kudus yang dimakamkan di gereja-gereja di seluruh kota. Status Roma sebagai “Takhta Petrus” – tahta kepausan – juga menawarkan kesempatan kepada para peziarah untuk bertemu dengan Paus, Wakil Kristus.

Pada Abad Pertengahan, rute ziarah bertingkat yang mengarah ke Roma – seperti Via Francigena – penuh dengan peziarah dan musafir. Sesampai di Roma, peziarah tinggal sebentar untuk devosi di banyak gereja. Belakangan, ziarah perkotaan tambahan dikembangkan.

Dikenal sebagai “Tujuh Gereja Roma”, rutenya mencakup empat basilika utama Basilika Santo Petrus, Santo Paulus, St. Yohanes di Lateran, dan St. Mary Major, serta tiga basilika kecil: St. Sebastian, Holy Cross in Jerusalem, dan St. Lawrence. Peziarah akan menavigasi dengan mencari obelisk tinggi di alun-alun di depan gereja.

Pada abad ke-16, St. Philip Neri mulai berjalan di rute itu awalnya sebagai pengabdian pribadi. Dia segera mulai menarik banyak orang, terutama selama Pra-Paskah. Di setiap gereja, dia memimpin doa dan nyanyian, dan memberikan refleksi. Setelah itu, makanan dan minuman sederhana akan disajikan. Rencana perjalanan suci memberikan alternatif untuk kejadian-kejadian gaduh yang tersebar luas di Roma selama karnaval.

Kini rute tersebut masih populer selama Pra-Paskah serta sekitar pesta St. Philip Neri. Rutenya – kira-kira 20 kilometer (13 mil) – sama dengan beberapa abad yang lalu. Namun, lanskap perkotaan modern Roma telah sangat mengubah dinamika tersebut. Mengebut vespa, pengemudi taksi Romawi yang gila, dan persimpangan enam titik yang gila bukanlah bahaya yang harus diperhitungkan oleh St. Philip Neri dan rekan-rekannya. Obelisk, yang pernah menjadi bangunan tertinggi di kota, kini tertutup oleh gedung apartemen abad ke-19.

Karena itu, meski seluruh perjalanan masih bisa diselesaikan dalam satu hari, sebagian besar peziarah modern memilih untuk sedikit memodifikasinya. Banyak yang lebih suka melakukannya dalam dua hari atau lebih. Yang lain berjalan di bagiannya dan menggunakan taksi atau transportasi umum untuk sisanya.

Terlepas dari kesulitan untuk peziarah hari ini, rencana perjalanan Tujuh Gereja Roma menampilkan atraksi yang tak terhitung banyaknya – secara spiritual, budaya, dan artistik.

Basilika Santo Petrus

Basilika Santo Petrus

Rencana perjalanan Tujuh Gereja Roma dimulai di Basilika Santo Petrus yang terkenal di Kota Vatikan.

Meskipun tidak dirujuk secara alkitabiah, banyak teks dan tradisi kuno merujuk pada St Peter yang dieksekusi di Roma selama penganiayaan Kaisar Nero pada 64 Masehi. Situs itu adalah sirkus, atau arena pacuan kuda, di bukit Vatikan di luar kota. Komunitas Kristen setempat menguburkan tubuhnya di pekuburan terdekat, atau kuburan, dan kuil yang tidak mencolok didirikan untuk menandai tempat itu.

Ketika Kaisar Constantine melegalkan agama Kristen pada tahun 313, dia memerintahkan basilika yang lebih besar dibangun di atas kuil yang ada. Selama era Renaissance, basilika Konstantinus diratakan dan gereja saat ini dibangun. Penggalian arkeologi yang dilakukan pada abad ke-20 memastikan keberadaan makam Petrus serta kemungkinan reliknya.

Dibangun di atas makam dan sisa-sisa Santo Petrus, gereja adalah bukti kata-kata Kristus kepada Santo Petrus dalam Injil: “Kamu adalah Petrus, dan di atas batu karang ini Aku akan membangun gerejaKu” (Matius 16:18).

Umat ​​beriman dapat menghabiskan waktu sebanyak yang mereka inginkan di Vatikan dan masih belum menikmati semua yang dapat dilihat dan dialami: Museum dan Taman, situs arkeologi Scavi, Makam Paus, pendakian ke puncak kubah, dan mahakarya artistik yang cukup untuk mengisi volume buku.

Sorotan yang harus dilihat di Vatikan termasuk tur ke Scavi, Museum Vatikan, dan Taman Vatikan. Di St. Peter, pengunjung dapat melihat termasuk Patung Pieta karya Michel Angelo dan makam St. Yohanes Paulus II dan Yohanes XXIII. Di seluruh basilika ada relik dan patung orang suci.

Titik fokus di bagian tengah utama adalah altar utama di bawah kanopi perunggu monumental Bernini. Di bawahnya adalah area tersembunyi yang menampilkan relikwi berisi Pallium of St. Peter. Di bawahnya adalah makam St. Peter.

Basilika Santo Paulus Di Luar Tembok

Vatikan-Pemandangan bagian tengah, langit-langit, dan kolom Basilika St. Paul.

Perhentian kedua adalah Basilika Santo Paulus di luar tembok. Rute enam kilometer (4 mil) menuju ke Via della Conciliazione, di sepanjang Sungai Tiber, melintasi lingkungan Trastevere yang terkenal di Roma, melewati gerbang kota San Paolo dan kemudian ke piramida kuno Caius Cestius, dan akhirnya berlanjut ke bawah Jalan Via Ostiense bertingkat Roma yang dulunya mengarah ke pelabuhan Romawi kuno Ostia. Di sana peziarah tiba di Basilika Santo Paulus.

Santo Paulus adalah seorang penginjil hebat yang perjalanan panjangnya, berkhotbah, dan misinya ke orang-orang kafir menghasilkan gelar, “Rasul bagi Orang Bukan Yahudi”.

Menurut Kitab Suci, Paulus dibawa ke Roma dengan rantai untuk menjawab tuduhan penghasutan (Kisah Para Rasul 28: 1-31). Meskipun tidak secara eksplisit dinyatakan dalam Alkitab, tradisi dan teks kuno merujuk pada kemartirannya di Roma pada tahun 66 M, juga di bawah pemerintahan Nero. Diyakini bahwa dia dipenggal di lokasi Biara Tre Fontane yang sekarang sekitar tiga kilometer (dua mil) jauhnya.

Basilika St. Paul mengikuti lintasan yang mirip dengan St. Peter. Ketika Paulus dieksekusi, para pengikutnya mendirikan sel peringatan yang tidak mencolok (cella memoriae) di atas situs makamnya. Pada abad ke-4, Konstantinus membangun basilika yang lebih besar di atas kuil pemakaman.

Gereja saat ini dibangun pada tahun 1826 setelah yang sebelumnya hancur dalam kebakaran. Penggalian arkeologi baru-baru ini memang mengkonfirmasi makamnya di bawah altar utama basilika.

Basilika St. Paul adalah salah satu gereja paling megah di Roma. Berada di luar pusat kota, umumnya tidak sepadat St. Peter dan menawarkan suasana yang lebih spiritual.

Setelah tiba, pengunjung akan disambut dengan serambi tertutup yang mengesankan. Di sebelah kanan adalah Pintu Suci yang hanya dibuka selama Jubilee.

Interiornya menawarkan bagian tengah yang megah dan luas dengan empat bagian tengah. Yang perlu diperhatikan adalah potret para paus, mosaik, halaman, dan galeri seni.

80 kolom dan langit-langit dengan dekorasi kayu dan semen sama-sama mengesankan. Di apse adalah mozaik Kristus yang diapit oleh Rasul Petrus, Paulus, dan Andreas dan St. Lukas.

Di confessio, atau area tersembunyi di bawah altar utama, adalah makam St. Paul. Ada juga rantai yang diyakini telah menahannya. Studi arkeologi terbaru telah mengonfirmasi temuan makam tersebut. (aleteia/EDL/tD)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here