Uskup Katolik Bawah Tanah di Tiongkok, Mgr Andrea Han Jingtao,  Meninggal

1885
Uskup Han

TEMPUSDEI.ID (1/1/21)

Menurut statistik terbaru AsiaNews, keuskupan Uskup Han mencakup sekitar 30.000 umat Katolik, dua pertiganya adalah anggota Gereja bawah tanah.

Menurut Katolik AsiaNews, yang berkantor pusat di Roma, Uskup Andrea Han Jingtao, 99, seorang pemimpin Gereja Katolik bawah tanah di China, meninggal pada 30 Desember. Han Jingtao adalah Uskup bawah tanah Siping.

Uskup Han tumbuh dalam keluarga Katolik dan menerima pendidikan berkualitas tinggi dari misionaris Kanada di Quebec, yang menjalankan vikariat apostolik di wilayahnya di Tiongkok sebelum revolusi komunis.

Seperti dilaporan AsiaNews, setelah Mao Zedong mengambil alih kekuasaan, almarhum dikirim ke kamp konsentrasi. Di sana dia akan dipenjarakan selama 27 tahun (1953-1980) karena menolak berpartisipasi dalam Gereja independen dan otonom, seperti yang diinginkan Mao Zedong.

Setelah dibebaskan, karena kepandaiannya berbahasa Inggris, dan ini dianggap sebagai aset bagi rezim komunis, ia dipekerjakan sebagai guru bahasa Inggris di Universitas Changchun dan kemudian di Universitas Timur Laut untuk program magister dan doktoral. Menurut AsiaNews, dia memperkenalkan banyak bahasa Cina untuk mempelajari bahasa dan budaya Klasik, Latin, dan Yunani.

Setelah pensiun secara akademis pada tahun 1987, ia mendedikasikan semangat pastoralnya kepada Legiun Maria setempat dan kongregasi religius yang ia dirikan, yakni The Sisters of Mount Calvary.

Masih menurut AsiaNews, dia sendiri ingat bahwa pada tahun 1950-an rezim ingin menyingkirkan campur tangan paus dan mengusir misionaris asing. “Pada saat itu, saya menyadari bahwa Gereja sedang menghadapi tantangan besar dan membutuhkan stamina yang kuat. Jika tidak, Gereja tidak akan mampu untuk berdiri. Inilah sebabnya saya memutuskan untuk mendirikan kongregasi religius,” katanya suatu saat.

Dia diam-diam diangkat menjadi uskup Siping pada tahun 1982, tetapi penahbisan bawah tanahnya hanya dapat terjadi pada tahun 1986.

BACA JUGA:  200 Tahun Kematian Klemens Maria Hofbauer, Imam Redemptorist yang Menjadi Patron Kota Wina

Setelah ditempatkan di bawah pengawasan ketat rumah pada tahun 1997, ia terus memelihara kawanannya di bawah ancaman terus-menerus, mengadakan pertemuan rahasia dan mendorong kaum awam untuk tetap teguh dalam iman dan amal.

Menurut statistik terbaru yang disediakan oleh AsiaNews, keuskupannya mencakup sekitar 30.000 umat Katolik, dua pertiganya adalah anggota Gereja bawah tanah. Ini memiliki 20 imam dan lebih dari 100 biarawati. (CNA/tD)

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here