Paus Fransiskus: Natal adalah Festival Cinta yang Berinkarnasi

51

Paus Fransiskus hari Rabu (23/12/20) mengatakan bahwa Natal membawa kegembiraan dan kekuatan yang dapat menghilangkan pesimisme yang telah menyebar di hati manusia akibat pandemi virus corona.

“Natal adalah pesta cinta yang berinkarnasi dan lahir bagi kita di dalam Yesus Kristus. Dia adalah terang umat manusia yang bersinar dalam kegelapan, memberi makna bagi keberadaan manusia dan seluruh sejarah,” kata Paus Fransiskus pada 23 Desember.

“Natal mengundang kita untuk merenungkan, di satu sisi, pada drama sejarah, di mana pria dan wanita, terluka oleh dosa, tanpa henti mencari kebenaran, mencari belas kasihan dan mencari penebusan; dan, di sisi lain, atas kebaikan Tuhan, yang telah datang kepada kita untuk mengkomunikasikan kepada kita kebenaran yang menyelamatkan dan membuat kita ikut ambil bagian dalam persahabatan dan hidup-Nya,” kata Paus.

Berbicara melalui siaran langsung dari Istana Apostolik Vatikan karena pandemi virus corona, Paus mengatakan bahwa dia ingin “menawarkan makanan untuk dipikirkan” saat dunia bersiap untuk perayaan Natal.

Paus Fransiskus mengundang orang-orang untuk menghabiskan waktu dalam keheningan, merenungkan kelahiran Kristus, di depan Kandang Natal. Dia menambahkan bahwa surat apostoliknya tentang Kandang Natal dapat membantu dalam tindakan refleksi ini.

“Jika pandemi memaksa kita untuk lebih jauh, Yesus, di dalam buaian, menunjukkan kepada kita cara yang lembut untuk dekat satu sama lain, untuk menjadi manusia,” katanya.

Dia mengatakan bahwa realitas inkarnasi Kristus – bahwa dia menjadi salah satu dari kita – dapat “memberi kita banyak kegembiraan dan keberanian.”

“Karunia rahmat yang kita terima melalui kesederhanaan dan kemanusiaan Natal, dapat menghilangkan dari hati dan pikiran kita pesimisme, yang semakin menyebar hari ini karena pandemi,” katanya.

BACA JUGA:  Romo Magnis Suseno: Tuduhan Bahwa Paus Dukung Perkawinan Sejenis Tidak Berdasar

“Kita dapat mengatasi rasa kebingungan yang meresahkan itu, tidak membiarkan diri kita kewalahan oleh kekalahan dan kegagalan, dalam kesadaran yang ditemukan kembali bahwa Anak yang rendah hati dan malang itu, yang tersembunyi dan tidak berdaya, adalah Tuhan sendiri, yang menjadi manusia bagi kita.”

Karena Italia akan memasuki penguncian nasional kedua (lock down) tahun ini pada 24 Desember, Vatikan telah mengumumkan bahwa salam publik tradisional Paus dan doa untuk musim Natal hanya akan ditawarkan melalui siaran langsung.

Paus Fransiskus akan memberikan berkat “Urbi et Orbi” pada hari Natal dari dalam Istana Apostolik. Pidato Angelus yang dijadwalkan juga hanya akan ditawarkan melalui siaran langsung dari dalam perpustakaan istana hingga 6 Januari.

Dalam audiensi umum Rabu melalui siaran langsung, Paus mengulangi pesannya dari Minggu lalu bahwa fokus Natal seharusnya bukan konsumerisme.

“Natal tidak boleh direduksi menjadi festival sentimental atau konsumeris, penuh dengan hadiah dan harapan baik, tetapi miskin dalam iman Kristen,” katanya.

“Oleh karena itu, perlu untuk mengekang mentalitas duniawi tertentu, yang tidak mampu menangkap inti pijar dari iman kita, yaitu ini: ‘Dan Sabda telah menjadi daging dan berdiam di antara kita, penuh kasih karunia dan kebenaran; kami telah melihat kemuliaan-Nya, kemuliaan sebagai satu-satunya Putra dari Bapa. “”

Paus Fransiskus mengatakan bahwa dunia saat ini membutuhkan kelembutan. Dia menambahkan bahwa kelembutan adalah salah satu ciri kemanusiaan, mencatat bahwa robot dan kecerdasan buatan tidak dapat mengekspresikan kelembutan manusia.

Dia berkata bahwa kelembutan dapat terlahir kembali dalam diri kita dengan merenungkan kelahiran Kristus, dan “cara yang luar biasa di mana Tuhan ingin datang ke dunia.”

“Marilah kita memohon kasih karunia keajaiban di hadapan misteri ini, kenyataan ini begitu lembut, begitu indah, begitu dekat dengan hati kita, semoga Tuhan memberi kita rahmat keajaiban, untuk bertemu dengan Dia, mendekat kepada-Nya, untuk mendekati kita semua, “kata Paus Fransiakus. (Catholic News Agency)

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here