Hari Ini Pengumuman Pemenang Nobel Perdamaian, Mungkinkah Paus Fransiskus jadi Pemenang?

814
Paus Fransiskus dan Imam Besar Al Azhar. Foto: ist

Akankah Paus Fransiskus akan menjadi penerima Hadiah Nobel Perdamaian 2020 yang diumumkan pada hari ini (9/10/20)? Jika ia menjadi penerima hadiah Nobel tahun ini, dialah Paus pertama yang menerima hadiah prestisius tersebut.
Sejak terpilih pada 2013, Paus Fransiskus telah membuat banyak gerakan untuk perdamaian dan keadilan di dunia. Ensiklik terbarunya, Fratelli Tutti, yang diterbitkan 4 Oktober, yang berisi bersemangat untuk persaudaraan manusia dan persahabatan sosial, diyakin akan membawa kemajuan dalam membangun persaudaraan umat manusia.

Seperti setiap tahun sejak awal masa kepausannya, nama Fransiskus telah dibahas sebagai salah satu sosok yang layak menerima hadiah tersebut. Tindakannya yang tak kenal lelah untuk mengakhiri konflik di dunia, menghapus perbudakan, hukuman mati, dan penggunaan senjata nuklir, karya pastoralnya terhadap para migran dan sikap persahabatannya dengan para pemimpin Muslim menjadikannya kandidat kuat.

Ia adalah salah satu pemrakarsa penyelenggaraan pertemuan doa antaragama bersejarah yang mempertemukan presiden Israel dan Palestina di taman Vatikan pada 8 Juni 2014. Beberapa bulan sebelumnya, dia mengundang umat kristiani untuk berdoa dan berdoa untuk perdamaian di Timur Tengah. Menurut beberapa uskup Timur, prakarsa itu mencegah intervensi militer di Suriah pada saat itu.

Diplomasi Paus Fransiskus dan Vatikan juga telah membantu menyelesaikan atau meringankan sejumlah krisis. Di antaranya adalah pemulihan hubungan diplomatik antara Kuba dan Amerika Serikat pada Desember 2014.

Terlibat secara pribadi

Paus Fransiskus (Foto: Antoine Mekary/ALETEIA)

Dalam beberapa kasus, Uskup Roma tidak ragu untuk terlibat secara pribadi, seperti pada hari itu di bulan April 2019 ketika dia mencium kaki Presiden Sudan Selatan Salva Kiir, seorang Katolik, dan lawannya Riek Machar, seorang Presbiterian, untuk mendesak mereka untuk menemukan jalan damai.

BACA JUGA:  Ini 6 Besar Calon Dirjen Bimas Katolik, Dibutuhkan Sosok yang Mumpuni

Argumen lain yang mendukung Penerus Santo Petrus itu sebagai calon penerima Nobel adalah kecamannya yang berulang-ulang terhadap penggunaan senjata nuklir. Ini adalah tema yang dimajukan otoritas Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2017, dengan mengakui aksi Kampanye Internasional untuk Penghapusan Senjata Nuklir (ICAN), yang dipimpin oleh beberapa LSM.

Dalam kunjungannya ke Jepang pada November 2019, Paus menyatakan penggunaan senjata ini “tidak bermoral.” Pada September 2020, ia menjelaskan posisi Gereja tentang masalah masalah nuklir tersebut dalam pesan video yang dikirim ke Sidang Umum PBB. Paus menyatakan bahwa perlu untuk membongkar “logika sesat yang menghubungkan keamanan pribadi dan nasional dengan kepemilikan senjata.”

Di Fratelli Tutti, pemikirannya menjadi sangat jelas: “tujuan akhir dari penghapusan total senjata nuklir menjadi tantangan sekaligus keharusan moral dan kemanusiaan.”

Paus Fransiskus juga membela dan menyambut kaum migran. Pada Juli 2013, beberapa minggu setelah pemilihannya, dia melakukan perjalanan pertamanya ke luar Roma ke pulau kecil Lampedusa di Italia selatan, di mana dia mencela “globalisasi ketidakpedulian”. Sejak itu, Paus asal Argentina itu tidak pernah berhenti memperbarui seruannya agar dunia akhirnya menghormati martabat orang-orang yang tercerabut.

Pada September 2015, di tengah krisis migrasi, ia meminta agar setiap paroki, komunitas religius, biara, kuil di Eropa menyambut satu keluarga pengungsi.

Ensiklik Fratelli Tutti adalah tantangan baru yang kuat. Berbicara langsung ke Eropa, dia menyatakan bahwa benua ini memiliki sarana untuk mempertahankan sentralitas pribadi manusia dan untuk menemukan keseimbangan yang tepat antara tanggung jawab moral ganda untuk melindungi hak-hak warga negaranya sendiri dan untuk memastikan bantuan dan penerimaan bagi para migran.

Kampanye Paus yang paling penting adalah perjuangannya melawan perbudakan dan perdagangan manusia. Pada tahun 2014, dalam pertemuan para pemimpin agama di Vatikan, Paus Fransiskus menandatangani deklarasi yang menyatakan bahwa “perbudakan modern, dalam hal perdagangan manusia, kerja paksa dan prostitusi, perdagangan organ, dan hubungan apa pun yang tidak menghormati keyakinan mendasar bahwa semua orang sederajat dan memiliki kebebasan dan martabat yang sama, merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan, ”dan harus diakui demikian oleh semua bangsa. Dia telah mengulangi kecaman ini di banyak audiensi dan pidato Angelus.

BACA JUGA:  Pastor Tuan Kopong MSF: Tanteku Seorang Muslimah Sederhana, darinya Aku Belajar Ketulusan

Dalam Fratelli Tutti, Paus menulis bahwa dia bertanya-tanya mengapa “butuh waktu lama bagi Gereja untuk dengan tegas mengutuk perbudakan dan berbagai bentuk kekerasan”.

Hukuman mati tidak lagi diterima

Penghapusan universal hukuman mati juga merupakan keinginan yang mendalam dari Penerus Petrus dan pemerintahannya. Meskipun Katekismus Gereja Katolik sebelumnya mengakui bahwa hukuman mati tidak sepenuhnya dikesampingkan jika itu adalah satu-satunya cara praktis untuk melindungi orang-orang yang tidak bersalah dari penjahat, pada tahun 2018 Paus Fransiskus menyerukan klarifikasi dalam aspek ajaran Gereja ini, mengingat modernnya cara penahanan. Di matanya, hukuman mati “tidak dapat diterima karena melukai martabat dan sifat tidak dapat diganggu gugat”.

Paus juga mencatat bahwa saat ini semua negara dapat menemukan cara efektif lainnya untuk mengeluarkan penjahat dari tindakan.

Paus dan perdamaian antar agama

Paus Fransiskus juga dikenal karena tindakannya yang mendukung perdamaian antar agama. Baginya, kekerasan tidak memiliki dasar dalam agama dan panggilan semua orang beriman adalah “menyembah Tuhan dan cinta untuk sesama,” tegasnya dalam Fratelli Tutti.

Pada Februari 2019, selama perjalanannya ke Abu Dhabi (Uni Emirat Arab), Paus bersama dengan Ahmad Al-Tayyeb, Imam Agung Al-Azhar menandatangani sebuah “Dokumen Persaudaraan Manusia untuk perdamaian dunia dan hidup bersama.” Itu adalah gerakan yang kuat dalam satu decade.

Terhadap pemikiran saat ini yang bertujuan untuk mengeluarkan agama dari arena politik, Paus juga menegaskan dalam ensiklik terbarunya tentang tempat yang harus dipegang oleh para pemimpin agama. Tanpa terlibat dalam politik partisan, mereka harus menaruh “perhatian terus-menerus pada kebaikan bersama dan perhatian pada perkembangan manusia seutuhnya.”

Perjuangan yang dipimpin oleh Paus Francis dan tim diplomasi Vatikannya tentu saja membuatnya menjadi calon pemenang Hadiah Nobel.

BACA JUGA:  Sido Muncul Siapkan Dana 15 M untuk Ikut Lawan Covid-19

Untuk diketahui, Paus Yohanes Paulus II pada Februari 2004, dinominasikan  sebagai pemenang penghargaan tersebut untuk menghargai karya kehidupannya melawan penindasan Komunis dan perannya mengubah tatanan dunia. (EDL/tD/aleteia.org)

 

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here