Paus Fransiskus: Berdoalah untukn Panggilan

Bapa Suci menyerukan doa untuk panggilan, karena jumlah panggilan imamat dan kehidupan religius di Italia telah menurun tajam dalam beberapa dekade terakhir.

Paus Fransiskus mengungkapkan keprihatinannya atas minimnya panggilan di Italia, di sela-sela audiensi umum yang dipimpinnya di Lapangan Santo Petrus pada 22 Mei 2024. Mengesampingkan catatannya, ia mendorong umat Katolik untuk mendoakan panggilan, sebagaimana tokoh-tokoh Eropa. menunjukkan penurunan yang tajam.

Menyapa para novis yang mengambil bagian dalam kursus yang dipromosikan oleh Persatuan Pemimpin Tinggi Italia – yang menyatukan lebih dari 600 kongregasi wanita di semenanjung itu – Paus mengomentari kepeduliannya terhadap panggilan religius. “Saya melihat para novis ini dan saya bertanya pada diri sendiri: Berapa banyak orang Italia? Tidak banyak…” spontan dia berkata kepada orang banyak.

“Ada kekurangan panggilan di Italia,” kata pemimpin Gereja Katolik itu dengan sedih. “Marilah kita berpikir dan berdoa untuk panggilan hidup bakti.”

Pada tahun 2021, data dari laporan Konferensi Waligereja Italia mengungkapkan bahwa hanya dalam 10 tahun, panggilan telah menurun sebesar 28%. Dalam 50 tahun, jumlah seminaris khususnya telah menurun lebih dari setengahnya: pada tahun 1970, terdapat 6.337 seminaris, dibandingkan dengan 2.103 pada tahun 2019.

Secara lebih luas di Eropa, dalam kurun waktu 10 tahun, benua ini telah kehilangan sekitar 27.000 imam, 6.000 seminaris, dan hampir 80.000 biarawati, menurut data terbaru Gereja Katolik yang diterbitkan pada tahun 2023. Kecuali Afrika, semua benua kehilangan nyawa dan mengalami penurunan jumlah seminaris. (Aleteia)