Presiden Nikaragua Daniel Ortega Melarang Jesuit dan Sita Semua Aset Mereka

269
Daniel Ortega, Presiden Nikaragua

Rezim Daniel Ortega di Nikaragua makin brutal. Dia menyerang dan menindas Gereja Katolik. Imam dan Uskup dia penjarakan.

Ketika tindakan keras terhadap Gereja Katolik di Nikaragua terus berlanjut, rezim Presiden Daniel Ortega menyatakan ordo Jesuit ilegal dan memerintahkan penyitaan seluruh aset ordo.

Meskipun terdapat protes dan kecaman dari seluruh dunia, tindakan keras rezim Sandinista terhadap Gereja Katolik dan oposisi terus berlanjut.

Setelah mengusir komunitas imam Jesuit dari kediaman pribadi mereka di dekat Central American University (UCA) di Managua, dan menyita universitas tersebut, pada hari Rabu, 23 Agustus, pihak berwenang Nikaragua melarang seluruh Serikat Yesus masuk ke negara tersebut dan memerintahkan penyitaan seluruh aset, mengklaim ordo keagamaan tersebut gagal mematuhi pelaporan pajak.

UCA yang dikelola Jesuit disita dan Jesuit diusir dari tempat tinggal mereka. Langkah ini dilakukan satu minggu setelah pemerintah menutup UCA yang dikelola Jesuit di Managua yang merupakan pusat protes tahun 2018 terhadap rezim Presiden Daniel Ortega, dengan alasan bahwa UCA adalah “pusat terorisme”.

Penyitaan tersebut, yang menambah sekitar 26 universitas di Nikaragua yang telah ditutup oleh rezim Sandinista sejak tahun 2021, diikuti tiga hari kemudian dengan penggusuran komunitas imam Jesuit dari kediaman mereka di dekatnya.

Tindakan tersebut telah memicu reaksi keras dari Jesuit di seluruh dunia, termasuk Pemimpin Umum ordo tersebut, Pastor Arturo de Sosa, SJ.

Dalam sebuah pernyataan minggu lalu, Serikat Yesus di Provinsi Amerika Tengah menggambarkan kebijakan pemerintah tersebut sebagai pelanggaran sistematis terhadap hak asasi manusia “yang bertujuan untuk mengonsolidasikan negara totaliter.”

Kecaman Baru dari Provinsi Jesuit Amerika Tengah

Dalam sebuah pernyataan baru yang dikeluarkan pada hari Rabu, 23 Agustus, Provinsi Jesuit mengecam keras “agresi baru terhadap Ordo Jesuit di Nikaragua” dan, sekali lagi, meminta pemerintah Nikaragua untuk segera mengakhiri “penindasan sistematis” dan pelanggaran hak asasi manusia yang membawa negara ke negara totaliter.

Pernyataan tersebut lebih lanjut mendesak Presiden Ortega dan istrinya, Wakil Presiden Rosario Murillo untuk mencari “solusi rasional” terhadap anggapan “yang mana kebenaran, keadilan, dialog, penghormatan terhadap hak asasi manusia, supremasi hukum”, sambil meminta “kebenaran, keadilan, dialog, penghormatan terhadap hak asasi manusia, supremasi hukum”. Menghormati kebebasan dan integritas total” para Jesuit yang bekerja di negara tersebut dan kolaborator mereka.

Yang terakhir, Provinsi Yesuit di Amerika Tengah mengungkapkan kedekatan mereka dengan “ribuan korban” penindasan pemerintah di Nikaragua “menunggu keadilan dan reparasi” dan rasa terima kasih atas dukungan dan solidaritas seluruh dunia” yang diterima selama krisis ini.

Hubungan Pemerintah Sandinista dan Gereja Memburuk

Hubungan antara rezim Presiden Daniel Ortega dan Gereja Katolik telah memburuk dengan cepat sejak pemerintah Nikaragua menekan protes terhadap serangkaian reformasi kontroversial yang disponsori pemerintah pada tahun 2018. Ortega menuduh para uskup berencana untuk menggulingkannya.

Sejak itu, Gereja telah menjadi sasaran banyak serangan, penodaan dan intimidasi, dan beberapa anggota imam dan religius telah diusir atau ditangkap. Di antaranya adalah Uskup Matagalpa Mgr Rolando Álvarez, yang menjalani hukuman 26 tahun penjara selama enam tahun karena dituduh melakukan pengkhianatan tingkat tinggi, merusak integritas nasional dan menyebarkan berita palsu.

Pada tahun 2019, Uskup Auxiliary Managua Silvio José Báez terpaksa meninggalkan Keuskupan Agung, setelah menerima beberapa ancaman pembunuhan, dan saat ini tinggal di Amerika Serikat.

Pada tahun 2022, Nuncio Apostolik untuk Nikaragua, Uskup Agung Polandia Waldemar Stanislaw Sommertag, diusir sebagai “persona non grata”, dan pada bulan April tahun ini, Takhta Suci menutup nunciaturnya di Managua, setelah pemerintah Nikaragua mengusulkan penangguhan hubungan diplomatik.

Tindakan Keras Terhadap Oposisi

Pengusiran, penutupan dan penyitaan tidak hanya menyasar Gereja Katolik. Nikaragua telah melarang atau menutup lebih dari 3.000 kelompok masyarakat dan organisasi non-pemerintah.

Pada bulan Mei, pemerintah memerintahkan penutupan Palang Merah Nikaragua, dengan tuduhan bahwa mereka melakukan “serangan terhadap perdamaian dan stabilitas” selama demonstrasi anti-pemerintah pada tahun 2018.

Pada bulan Juni, pemerintah menyita properti milik 222 tokoh oposisi, termasuk aktivis hak asasi manusia, jurnalis dan pengacara, yang terpaksa diasingkan pada bulan Februari setelah dipenjarakan oleh rezim Ortega.