Paus di Bahrain: Bawa Air Persaudaraan ke Gurun Koeksistensi Manusia

49
Paus dan Raja Bahrain. Paus: saya peziarah perdamaian.

Setelah kunjungan kehormatan kepada Raja Bahrein di Istana Kerajaan Sakhir, Paus Fransiskus berbicara kepada pihak berwenang, anggota masyarakat sipil, dan korps diplomatik, dan merenungkan “Pohon Kehidupan”, sebuah “lambang vitalitas” yang luar biasa di negara ini.

Paus Fransiskus menggambarkan Bahrain sebagai “tempat pertemuan antara orang-orang yang berbeda.” Sebuah tanah tempat “kuno dan modern bertemu. Tempat tradisi dan kemajuan bercampur. Dan di atas segalanya, orang-orang dari latar belakang yang berbeda menciptakan mosaik kehidupan yang khas.”

Tidak kurang dari 30 ribu orang Katolik menyambut Paus di Bahrain.

Gambar “Pohon Kehidupan”

Dalam pidato publik pertama (teks lengkap) Perjalanan Apostoliknya ke Bahrain, Paus memikirkan citra “Pohon Kehidupan”, sebuah “lambang vitalitas” di negara tersebut. “Akasia megah” telah bertahan di “daerah gurun dengan curah hujan yang sangat sedikit berkat akarnya yang dalam.”

Akar Bahrain, dengan lebih dari 4500 tahun sejarah, “bersinar dalam keragaman etnis dan budaya, dan dalam ko-eksistensi damai dan keramahan tradisional rakyatnya.”

Keberagaman ini menjadi saksi kemampuan dan kebutuhan hidup bersama di dunia, yang telah tumbuh menjadi desa global” tetapi dalam banyak hal masih kekurangan “semangat desa”, yang dinyatakan dalam “keramahan, kepedulian terhadap sesama, dan rasa persaudaraan.”

Melihat gambar Pohon Kehidupan, Paus mengundang para pendengarnya untuk membawa “air persaudaraan” ke “padang pasir koeksistensi manusia yang gersang,” dan untuk bekerja sama menuju tujuan itu.

Forum untuk Dialog

“Saya di sini, di tanah Pohon Kehidupan ini,” katanya, “sebagai penabur perdamaian, untuk mengalami hari-hari perjumpaan ini dan untuk mengambil bagian dalam Forum dialog antara Timur dan Barat demi kepentingan hidup berdampingan secara damai.”

Dia berterima kasih kepada penyelenggara Konferensi. Konferensi dipromosikan oleh Kerajaan Bahrain. Konferensi secara khusus menekankan “tema rasa hormat, toleransi, dan kebebasan beragama.”

Tema-tema ini, lanjutnya, yang diabadikan dalam konstitusi Bahrain, adalah “komitmen yang perlu terus dipraktikkan, sehingga kebebasan beragama akan lengkap dan tidak terbatas pada kebebasan beribadah; bahwa martabat yang sama dan kesempatan yang sama akan diakui secara nyata bagi setiap kelompok dan setiap individu; bahwa tidak ada bentuk diskriminasi dan bahwa hak asasi manusia tidak dilanggar tetapi dipromosikan.”

Paus secara khusus menyoroti hak untuk hidup, bahkan untuk penjahat, “yang nyawanya tidak boleh diambil.”

Krisis Tenaga Kerja Global

Kembali ke citra Pohon Kehidupan, ia menyoroti kemajuan Bahrain, sebagian besar karena imigrasi. Pada saat yang sama, ia menyoroti penderitaan pengangguran di dunia, yang masih terlalu tinggi; dan menyesalkan bahwa terlalu sering, tenaga kerja bisa “tidak manusiawi.”

Menyerukan perhatian pada “krisis perburuhan global,” Paus Fransiskus menekankan nilai kerja,” yang harus diarahkan untuk kebaikan pria dan wanita, dan tidak hanya direduksi menjadi alat untuk menghasilkan kekayaan.

Dia menyerukan kondisi kerja yang aman dan bermartabat yang berfungsi untuk mendorong pertumbuhan budaya dan spiritual dan memajukan kohesi sosial, untuk kebaikan bersama.

Bahrain, kata Paus, “dapat bangga dengan kontribusi signifikannya dalam hal ini,” menunjuk ke sekolah pertama untuk wanita di kawasan Teluk dan penghapusan perbudakan.

“Semoga [Bahrain] menjadi mercusuar melalui kawasan untuk mempromosikan persamaan hak dan meningkatkan kondisi bagi pekerja, perempuan dan orang muda, sementara pada saat yang sama memastikan rasa hormat dan perhatian bagi semua orang yang merasa paling terpinggirkan dalam masyarakat, seperti sebagai imigran dan tahanan.”

Peduli lingkungan, Kemajuan Kehidupan

Paus Fransiskus kemudian meminta perhatian pada dua “bidang kritis untuk semua orang,” tetapi terutama para pemimpin dunia dan mereka yang bertanggung jawab atas kebaikan bersama Kedua bidang itu adalah masalah lingkungan, dan tanggung jawab semua manusia untuk memajukan kehidupan yang berkembang.

Bapa Suci menekankan pentingnya bekerja “tanpa lelah” untuk menghadapi darurat iklim, dan menyatakan harapannya bahwa pertemuan COP27, yang berlangsung hanya dalam beberapa hari, akan menjadi “langkah maju dalam hal ini.”

Damai, Bukan Perang

Paus kemudian menyesali peningkatan “tindakan dan ancaman mematikan,” serta “kenyataan perang yang mengerikan dan tidak masuk akal, yang di mana-mana menabur kehancuran dan menghancurkan harapan.” Setiap perang, katanya, “membawa kematian kebenaran.”

Secara khusus, Paus mengatakan pikirannya beralih ke “perang yang terlupakan” di Yaman. Katanya, “seperti setiap perang, tidak menghasilkan kemenangan, tetapi hanya kekalahan pahit bagi semua orang.”

“Saya mohon: Biarkan bentrokan senjata diakhiri! Mari kita berkomitmen, di mana pun dan secara konkret, untuk membangun perdamaian.”

Paus Fransiskus mengakhiri pidatonya dengan mengutip Deklarasi Kerajaan Bahrain, yang menyoroti peran iman agama dalam membangun landasan perdamaian.

“Saya di sini hari ini sebagai orang percaya, sebagai seorang Kristen, sebagai seorang pria, dan sebagai peziarah perdamaian,” kata Paus.

Lanjutnya, “Karena hari ini, lebih dari sebelumnya, kita dipanggil, di mana-mana, untuk berkomitmen serius pada penciptaan perdamaian.”

Dari Deklarasi yang sama, Paus membuat komitmennya sendiri “untuk bekerja bagi dunia di mana orang-orang dengan keyakinan yang tulus bergabung bersama untuk menolak yang memecah belah kita dan sebaliknya berkonsentrasi untuk merayakan dan memperluas apa yang menyatukan kita.” (Sumber: Vatican News)