Paus Fransiskus Sambut Pembukaan Pusat Yahudi-Katolik di Universitas Polandia

78
Paus Fransiskus memberkati para peziarah di Lapangan Santo Petrus.

Paus Fransiskus menyambut baik pendirian Pusat Hubungan Katolik-Yahudi di Polandia. Ia juga menyerukan apresiasi yang mendalam terhadap warisan bersama.

Pusat Hubungan Katolik-Yahudi Abraham J. Heschel ini adalah lembaga ilmiah dan pendidikan baru dari Universitas Katolik Yohanes Paulus II di Lublin.

Tujuan lembaga  adalah untuk memperdalam hubungan Katolik-Yahudi secara internasional pada tingkat ilmiah, pendidikan, dan budaya.

Upacara peresmian berlangsung 17 Oktober 2022. Hadir antara lain oleh ulama Susannah Heschel, putri Abraham J. Heschel, Patriark Latin Yerusalem Pierbattista Pizzaballa dan dan perwakilan komunitas Yahudi dan Katolik.

Abraham Joshua Heschel (1907–1972) adalah seorang rabi Amerika kelahiran Polandia. Dia adalah pemikir berpengaruh yang juga berkontribusi pada hubungan Yahudi-Kristen.

Pada hari Rabu (19/10), Paus Fransiskus mengatakan kepada para peziarah Polandia pada audiensi umumnya di Roma: “Kebutuhan untuk meneliti kehidupan sendiri juga berlaku untuk seluruh bangsa. Penting untuk belajar tentang sejarah negara sendiri untuk mengenali jejak kehadiran Tuhan di dalamnya.”

Paus menekankan, dia senang bahwa pusat hubungan Katolik-Yahudi telah dibuka di Lublin. “Saya berharap ini akan meningkatkan apresiasi terhadap warisan bersama tidak hanya dari dua agama tetapi juga dari dua bangsa. Saya memberkati Anda dengan sepenuh hati,” katanya.

Pembicara pada upacara pembukaan yang disiarkan langsung termasuk Rabi Abraham Skorka; Uskup Agung Stanisław Gądecki, ketua Konferensi Waligereja Polandia dan dan Uskup Agung Stanisław Budzik dari Lublin.

Penggagas dan pendiri Pusat Hubungan Katolik-Yahudi Abraham J. Heschel di Universitas Katolik Lublin adalah Pastor Miroslaw Kalinowski, rektor Universitas Katolik Yohanes Paulus II di Lublin.

Direktur pengukuhannya adalah Pastor Miroslaw Wróbel, kepala Bagian Ilmu Alkitab Universitas Katolik Lublin.

Wakil direktur pusat yang baru adalah Witold Mędykowski, seorang sejarawan dan spesialis sejarah Yahudi Polandia dan Holocaust, dan Pastor Paweł Rytel-Andrianik, seorang sarjana biblika dan orientalis yang memegang gelar doktor dalam studi Yudaik dan Ibrani dari Universitas Oxford.

Gereja Katolik di Polandia menandai Hari Yudaisme tahunan pada awal Pekan Doa untuk Persatuan Umat Kristiani, yang berlangsung 18-25 Januari.

Di Polandia, Gereja Katolik juga merayakan Hari Islam pada akhir minggu ekumenis. (CNA/tD