Seorang Imam Katolik Ditangkap secara Sewenang-wenang

189
Suster Jeannette, setia mengabdi Yesus yang tersalib.

Pastor Uriel Vallejos, di pengasingan di Italia sejak awal September, mencela “penculikan” Pastor Enrique Martínez, pastor paroki dari paroki Santa Marta di Managua.

Bulan lalu, Presiden Nikaragua Daniel Ortega menuduh para pemimpin Katolik sebagai “geng pembunuh,” mengklaim bahwa para uskup di Nikaragua meminta pengunjuk rasa untuk membunuhnya selama demonstrasi 2018, dan mencemooh seruan Paus Fransiskus untuk berdialog di negara itu.

Sekarang, menurut imam Nikaragua yang diasingkan, Uriel Vallejos, seorang imam Katolik lainnya ditangkap dan ditahan secara tidak teratur.

Pada tanggal 14 Oktober, Pastor Uriel Vallejos, di pengasingan di Italia sejak awal September, mengecam “penculikan” pastor Nikaragua Enrique Martínez, pastor paroki Santa Marta di Managua.

Dalam akun Twitter pribadinya, Pastor Vallejos berkata, “Kemarin [13 Oktober] pukul 17.00, pastor paroki Gereja St. Martha di Managua, Pastor Enrique Martínez G., diculik . Para imam dan Gereja Katolik menuntut pembebasan dan penghentian penganiayaan terhadap Gereja dan pastor. Keadilan, kebebasan dan demokrasi!”

Organisasi hak asasi manusia “Nikaragua Nunca Más” juga mengecam melalui twitter penangkapan itu, mencatat bahwa tempat Martínez ditahan masih belum diketahui. Menurut organisasi tersebut, dengan penangkapan Martínez, jumlah imam yang dirampas kebebasannya meningkat menjadi 11, termasuk Monsignor [Uskup] Rolando lvarez, yang secara ilegal berada di bawah ‘tahanan rumah’ selama 72 hari.

Organisasi lain, seperti Pusat Studi Transdisipliner Amerika Tengah, menjelaskan bahwa setidaknya 60 imam, biarawati, dan biarawan telah dipaksa meninggalkan Nikaragua sejak 2018.

Diasumsikan bahwa Martínez dibawa ke penjara El Chipote, di mana tahanan politik ditahan, ditolak komunikasinya, dan disiksa. Para imam Nikaragua yang ditahan di sana termasuk Pastor scar Danilo Benavidez; Rektor Universitas Yohanes Paulus II, Pastor Ramiro Tijerino Chávez; vikaris Katedral Matagalpa, Pastor José Luis Díaz Cruz; dan pendahulunya, Pastor Sadiel Antonio Eugarrios Cano. (Aleteia/tD)