Kepada Paus Fransiskus, Istri tentara Ukraina: Anda Harapan  Kami

162
Paus dan istri tentara Ukraina yang sedang berjuang di Ukraina.

Paus Fransiskus pada Rabu pagi (11/5) bertemu dengan istri dua tentara Ukraina yang saat ini berjuang mempertahankan kota Mariupol yang terkepung.

Setelah audiensi umum pada 11 Mei, Paus memegang tangan wanita Ukraina, Kateryna Prokopenko, 27, dan Yulya Fedosiuk, 29.

Prokopenko menikah dengan Letnan Kolonel Ukraina Denis Prokopenko, pria yang saat ini memimpin barisan terakhir Ukraina untuk mempertahankan pabrik baja Azovstal di kota pelabuhan Mariupol.

“Anda adalah harapan terakhir kami. Kami berharap Anda dapat menyelamatkan hidup mereka. Tolong jangan biarkan mereka mati,” kata Kateryna Prokopenko kepada Paus Fransiskus dalam video singkat pertemuan lima menit mereka.

Setelah audiensi, Prokopenko mengatakan kepada wartawan di Lapangan Santo Petrus: “Kami berharap pertemuan ini hanya akan memberi kami kesempatan untuk menyelamatkan hidup mereka.”

“Sekarang kami siap untuk tindakan dari Paus, dari delegasinya. Dan tentara kita siap dievakuasi ke negara ketiga. Mereka siap untuk meletakkan senjata mereka jika terjadi evakuasi ke negara ketiga.”

Fedosiuk, yang menikah dengan tentara Ukraina Sersan Arseniy Fedosiuk, mengatakan dalam sebuah wawancara video yang direkam oleh surat kabar Italia La Repubblica bahwa mereka memberi tahu Paus tentang kondisi parah di dalam pabrik baja Azovstal, tempat suami mereka berjuang.

“Kami memberi tahu Paus bahwa 700 tentara kami terluka. Mereka mengalami gangren, amputasi, daging mereka membusuk, dan banyak yang mati. Kami tidak bisa mengubur mereka. Kami tidak bisa mengubur mereka menurut tradisi Kristen dan kami meminta Paus untuk membantu kami,” katanya.

Para wanita Ukraina juga menyerahkan dua surat kepada Paus, menurut surat kabar Corriere della Sera.

Surat pertama ditandatangani oleh Metropolitan Onufriy, yang terpilih sebagai Metropolitan Ortodoks Kyiv dan Seluruh Ukraina pada tahun 2014, di mana ia dilaporkan meminta Presiden Rusia Vladimir Putin untuk membiarkan para pejuang Azovstal pergi.

Surat kedua adalah dari para wanita itu sendiri, yang meminta Paus selama pertemuan mereka untuk “datang ke Ukraina dan berbicara dengan Putin.”

“Kami meminta Paus untuk membantu kami. Kami meminta Paus untuk menjadi pihak ketiga dalam perang ini dan membiarkan mereka melewati koridor hijau, dan dia mengatakan kepada kami bahwa dia akan berdoa untuk kami dan dia melakukan segalanya untuk itu,” kata Fedosiuk.

Di akhir audiensi umumnya, Paus Fransiskus juga menyapa fotografer Perang Vietnam, Nick Ut.

Mantan fotografer Associated Press ini dikenal karena fotonya yang memenangkan Hadiah Pulitzer tahun 1972, “The Terror of War,” yang juga dikenal sebagai “Napalm Girl.”

Paus Fransiskus bertemu fotografer Perang Vietnam Nick Ut dan Phan Thi Kim Phuc di Lapangan Santo Petrus pada 11 Mei 2022. Media Vatikan.

Ut, yang berkebangsaan Vietnam-Amerika, bertemu dengan Paus dengan Phan Thi Kim Phuc, gadis muda,  yang berusia sembilan tahun pada saat foto itu diambil di kampung halamannya di Trảng Bàng selama Perang Vietnam. tD/CNA)