MERASA TAK PANTAS

177

Pater Kimy Ndelo, CSsR, Provinsial Redemptoris

TEMPUSDEI.ID (6/2/22)-Kisah dalam Injil hari ini (Lukas 5:1-11) terjadi di Danau Galilea (Gennesaretin dalam bahasa Yunani dan Tiberiasin dalam bahasa Latin). Perairan ini panjangnya dua puluh kilometer dan lebarnya dua belas kilometer. Pada zaman Yesus, ada sepuluh kota yang cukup makmur yang terletak di sekitar danau. Sebagian besar orang yang tinggal di kota-ota itu mencari nafkah dari air di depan mereka. Jadi, orang mendapat gambaran betapa kayanya danau itu dengan ikan.

Danau Galilea adalah tempat dari banyak peristiwa ajaib karena kuasa Allah melalui Yesus. Dalam kisah Injil tersebut, Yesus berkhotbah dari perahu Petrus kepada banyak orang, yang berkumpul di pinggir danau. Seperti sebuah pertunjukan teater Yunani kuno. Ketika pengajaran telah berakhir, Yesus menyuruh Petrus untuk mendorong perahu ke dalam air yang lebih dalam untuk menangkap ikan. Dalam hal memancing, Petrus adalah seorang ahli, sedangkan Yesus hanyalah seorang tukang kayu.

Ikan tangkapan Petrus memenuhi jala (ilustrasi)

Secara halus Petrus menolak, tapi dengan ungkapan yang diplomatis. Dia berkata, “Guru, kami telah bekerja keras sepanjang malam, dan kami tidak menangkap apa-apa.” Petrus bisa saja menambahkan bahwa ikan muncul ke permukaan di Laut Galilea hanya pada malam hari, atau kehadiran dan kebisingan orang akan menakuti ikan yang tersisa. Akan tetapi sebaliknya, dia berkata, “Tetapi karena perintah-Mu, aku akan menebarkan jala juga.”

Pernyataan Petrus yang merupakan ungkapan kepercayaan itulah yang membuat keajaiban berikutnya menjadi mungkin. Petrus dan Andreas mendapati bahwa jaring itu akhirnya terisi penuh, dan mereka harus meminta bantuan rekan mereka, putra Zebedeus, Yakobus dan Yohanes, untuk membantu mereka membawa tangkapan.

Simon Petrus memahami situasi itu dengan sangat cepat. Melihat jumlah tangkapan ikan yang tidak biasa, dia mengenali kehadiran Tuhan di hadapannya. Dengan itu pula dia menjadi sadar akan kesombongan dan keegoisannya sendiri. Artinya, Petrus sadar akan keberdosaannya.

Selanjutnya Petrus memohon kepada Yesus untuk pergi. Pengakuannya sederhana; “Tuhan, tinggalkan aku, karena orang yang berdosa.”

Sikap yang sama kita temukan dari pribadi yang berbeda dalam bacaan hari ini juga, Yesaya dan Paulus. Yesaya, melihat kemuliaan Allah dalam penglihatannya, berkata, “Betapa malangnya keadaan saya! Aku tersesat, karena aku adalah orang yang najis bibir… dan mataku memandang Raja, Tuhan semesta alam.” Paulus, yang tidak terlalu dikenal karena kerendahan hatinya, berkata, “Aku adalah rasul yang paling hina dari semua rasul” (1 Kor 15:9)

Petrus menjadi orang pertama dalam Injil yang mengakui keberdosaannya. Ia juga rasul pertama yang dipanggil oleh Yesus. Injil hari ini diakhiri dengan gambaran komitmen yang mengilhami yang semua hadir: “Ketika mereka membawa perahu mereka ke pantai, mereka meninggalkan segalanya dan mengikuti Dia” (Luk 5:11).

Dari pengalaman ketiga tokoh ini kita dapat merumuskan tiga tahap pemuridan. Pertama, wahyu: Penangkapan ikan yang ajaib yang dijelaskan dalam Injil hari ini adalah wahyu kepada Petrus tentang identitas Yesus sebagai Dia yang diutus dari Allah.

Kedua, kesadaran diri dan pengakuan akan ketidaklayakan dan ketidakmampuan seseorang: Petrus menjawab, “Tuhan, pergilah dariku, karena aku adalah orang berdosa.” Ketiga, kata-kata penghiburan dari Yesus dan panggilan untuk ikut ambil bagian dalam misi yang menghidupkan: ”Mulai sekarang, engkau akan menjala manusia!”

Suatu hari, penulis dan pendidik Howard Hendricks berada di pesawat yang tertunda dari lepas landas. Ketika penumpang menjadi kesal dan menuntut, Howard memperhatikan betapa ramah salah satu pramugari terus melayani setiap penumpang. Ketika mereka akhirnya di udara, dia terus kagum pada ketenangan dan kendalinya.

Ketika dia datang ke tempat duduknya, Howard bertanya apakah dia bisa menulis surat pujian kepada maskapai atas namanya. “…“Saya tidak bekerja untuk maskapai penerbangan,” jawabnya, “Saya bekerja untuk Yesus Kristus. Suami saya dan saya berdoa pagi ini bahwa saya akan menjadi perwakilan yang baik dari Yesus Kristus dalam penerbangan ini.”

Di mana saja, dan dalam pekerjaan apa saja, kita bisa menunjukkan bahwa kita adalah murid dan utusan Kristus.

Salam dan berkat Tuhan dari Biara Santo Alfonsus-Konventu Redemptoris Weetebula, Sumba “tanpa wa”